Monday, 10 September 2007

Ka'bah NII KW9 dari Emas


Source : prajuritkecil.multiply.com

Mungkin buat sebagian orang gak dadakan, tapi buat aku dan suami yang jarang liat kalender, termasuk kaget juga pas tau hari kamis kemaren tanggal merah. Lebih kaget lagi, ternyata suami bisa libur dari liputan Pak Adang. Wuiihh.. syenangnya.
Kemana kita pergi...?
Ke Mahad Az Zaytun!
Bareng rombongan Majelis Taklim di rumah. Yang kebanyakan bukan kebanyakan sih, tapi emang isiya ibu-ibu semua. Yang laki-laki, cuma suami aye dan supir plus ustadz yang mandu wisata.

Hehehehe... jauh banget ternyata ya, ntu Mahad kontroversi...! Jalannya ancur bangeeeet. gujrak-gujrak..... Buat yang mabok, silakan tambah mabok. Tuuuiiiiiiiingggg.....! Kata orang Mahad nya sih bilang, "Perbaikan jalan kan tugasnya Dinas PU.... bukan kewajiban Az Zaytun..." halah....

Sampe di pintu gerbang, ada ustadz... yang mandu dari Mahad, Zainal namanya. Dia kasih tau larangan-larangan di Mahad. Gak boleh bawa minuman suplemen, Krating Daeng, Eztra Joss, Coca cola, Fanta dan sejenisnya. Gak boleh bawa makanan yang ber-MSG seperti Chiki dan Jagung Turbo. Alasannya, santri-santri disini gak boleh makan makanan seperti itu. (Gak ada hubungannya kan, emangnya kita mau bagi-bagi chiki ke santri Az Zaytun). Trus, ada ibu-ibu tanya, kalo biskuit ini boleh gak... snack ini boleh gak...? Yang tadinya gak disebut gak boleh, jadi gak boleh semua. Dan ibu-ibu tadi harus nyimpen makanan tersebut di tempat penyimpanan di gerbang. Gak boleh disimpen di mobil lho....! Katanya sih, ntar pulang bisa diambil. Tapi pas kita pulang dan minta snack yang disimpan, mereka bilang "kan udah dianteriiiin..." Padahal gak ada yang anterin ntu snack. Kasihan ibu-ibu itu, semua makanan kecilnya jadi disumbangin gak sengaja buat Az Zaytun. Lagi kerajinan juga sih, pake ditanya-tanya, malah dilarang semua. Sementara kita-kita diem-diem aja nyimpen barang terlarang itu. Hehehhehee..

Di Mahad yang luasnya 1200 hektar itu santri yang mau masuk bayarnya 3500 dollar buat biaya 6 tahun. Pake duit semua yaa... jangan campur daun. Bisa dicicil... sampe 7 kali juga bisa. Tapi hari pendaftaran itu harus lunas. Oh ya, formulir pendaftarannya bisa dibeli seharga 1.2 juta. Ditambah ongkos jalan, makan, mungkin kudu siapin 1,5 juta kali ya...:p

Pak Zainal itu juga kasih tau kalo dalam 6 tahun, santri ditargetkan bisa hafal 30 juz Al Qur'an. Jadi tiap tahun mereka ditargetkan 5 juz Al Qur'an. Tapi kok pas aku ketemuan sama santri yang kelas satu, mereka gak ngeh yang namanya surat Al A'la, Al Fajr, An Naziat apalagi surat An Naba. Padahal kan udah bulan Mei, bentar lagi naik kelas. Secara teori, harusnya surat pendek dari Juz 30 itu udah kelar donk. Tapi kata ustadznya, "kalo yang kelas 6 mereka udah hafal kok". Lah... kan targetnya 6 tahun hafal 30 juz..... Muhammad aja yang masih TK B, udah hafal surat sampe Al Qadr, padahal masih 5 tahun.

Masjid Rahmatan Lil Alamin, itu nama masjid yang sedang dibangun. Gedeeeeeeeeeeeeeeee banget. Dijelasin katanya masjid ini ada 6 lantai, sesuai dengan rukun iman. Ada 4 tiang, sesuai dengan mazhab fiqh. Yang bikin rada-rada gak nyaman dia bilang, supaya islam gak dikonotasikan kotor, kumuh terbelakang, maka kubah masjid ini dilapisi dengan emas.

Aku otomatis komentar dunks, buat mengcounter isu itu yang dibuat bukannya pembangunan fisik donk. Harusnya memperbaiki mental, moral, akhlak yang diutamain kan. Lagian, emang nabi nyontohin bermegah-megah dalam mendirikan masjid...?
Pak Zainal bilang, kan kita harus memberi yang terbaik...
Wah.. gak nyambung!
Yang takjub lagi, kita ngelewatin bedeng-bedeng...yang dihiasi jemuran baju. Kirain itu tempat tinggal tukang sementara. Ternyata itu rumah tinggal para guru dan pekerja di Az Zaytun.
lah...

bersambung yaaa .

---

2 comments:

Anonymous said...

hmm,,'co gw adalah salah satu mahasiswa d AZ-ZAYTUN,,sempet kaget pas taw ternyata dy anak sonoh ! coz image'x selama niy tempat tuw sumber dari banyak masalah..n protacted banget !
tapi ternyata gx gituw...smua tuw tergantung ma orangnya sendiri ! toh 'co gw tetep z seorang yg biasa..jd gw harap jngn kita liat dari luar doank n dr kabar angin doank ! gx smua bener..ambil positivenya aza y...

Anonymous said...

kasihan para ustadz, pantas blm mampu mengajar al qur'an dgn benar